Home Budaya Larung Sesaji dan Mitos Gunung Kelud

Larung Sesaji dan Mitos Gunung Kelud

1205
0
SHARE
larung sesaji gunung kelud
Oktavia Salsabila siswa klas IX pemeran Dewi Kilisuci di prosesi Larung Sesaji Kelud 2017 Sabtu pagi lalu. (bakti/memo)

Gunung Kelud yang secara geografis terletak di perbatasan Kabupaten Kediri dan Kabupaten Blitar di Provinsi Jawa Timur. Gunung Kelud ramai dikisahkan berkaitan dengan pengkhianatan cinta antara Dewi Kilisuci dengan seorang ksatria berjukuk Mahesa Sura.

Berangkat dari kisah itulah, muncul mitos di masyarakat setempat, bahwa keberadaan Gunung Kelud merupakan petaka bagi wilayah Kediri. Masyarakat setempat percaya, bahwa Mahesa Sura yang terkubur di dalam Gunung Kelud masih menyimpan dendam kepada Dewi Sekartaji dan seluruh rakyat Kediri.

Mitos inilah yang kemudian melahirkan tradisi ‘Larung Sesaji’ yang rutin digelar tiap tahun sekali pada bulan Muharram dalam penanggalan Islam, atau bulan Suro pada istilah penanggalan Jawa kuno.

Larung sesaji sendiri merupakan ritual khusus sebagai bentuk persembahan kepada Mahesa Sura. Berikut adalah narasi yang merupakan penggalan kisah Gunung Kelud.

‘’Rikolo zaman kepungkur kacritaken, Senopati Buto Locoyo kagungan putro kaleh engkang aran Joko Lodro dan Singo Lodro. Senopati meniko gulo wenthah putro kekalih ngantos dewoso.Dipun ramut bopo amargi keng ibu kapundhut Gusti Kang Moho Suci. Sang Senopati ndidik putro kekaleh maringi aji kanuragan Handoko Kurdo kalian Banteng Ngamuk.

Amargi keng romo tansah andampingi Patih Narotomo. Ngantos kalalen mengatosaken putro kekaleh. Amargi Prabu Erlangga wonten Mojopahit kepireng kedadosan nem-neman kekalih. Senopati Buto Locoyo duko lan sabdo dateng putro kekaleh sahinggo dados singo dan maheso.

Kekalih nem-neman meniko kasebut Jotho Suro lan Maheso Suro lan madek projo Bantarangin. Amargi sapun ngancik dewoso, Maheso suro mireng wonten ratu ing Projo Dahanapura engkang sinebat Dewi Kilisuci. Maheso Suro dawuh Jotho Suro Nglamaraken Sang Dewi Kilisuci. Jotho suro bidhal nglamar Dewi Kilisuci, ananging malah kaget lan gumun wonten wanodyo sulistyo ing rupo.

Jotho Suro wangsul dumateng bantarangin saperlu mejahi Maheso Suro. Salajengipun lumampah piampak nglamar Dewi Kilisuci. Wosing carios, Dewi Kilisuci nyuwun bebono sumur engkang jembar breworo ing Gunung Kelud lan kedah dipun rampungaken setunggal dalu.Jotho suro klakon damel sumur ananging Dewi Kilisuci ngutus Patih Pucang Geleng supados damel ontran-ontran.

Ngungelaken kothekan kenthongan, damel obong-obongan lan bebucal wong-wongan lan sesoro kalian wargo bilih  Dewi Kilisuci kecemplung sumur. Meniko dados kuciwonipun Jotho Suro lan dradas nyemplung sumur. Patih Pucangeleng kalian ewon prajurit bucal watu dan kayu wonten sumur sahinggo Jotho Suro kepemdem. Salajengipun Jothosuro gridro-gidro lan sesumbar. “ Yoh..wong Kedhiri.Titenono Besok Bakal Pethuk piwalesku makaping-kaping. Kediri dadi Kali, Blitar dadi latar lan Tulugagung dadi Kedung,”

Sepenggal kisah Gunung Kelud inilah yang dibacakan oleh pranoto adicoro sebagai penanda dimulainya prosesi pemberangkatan larung sesaji menuju kawasan kawah Kelud. Ubo rampe sesaji dan polo pendhem mengiringi keberangkatan “Dewi Kilisuci” menuju kawah Kelud dan sesaji tersebut diantar doa beberapa tokoh agama.

Sementara sebregodo prajurit dan para dayang yang diperankan oleh puluhan murid SMP Negeri I Ngancar, berjalan mengiringi tandu kaprajan yang dinaiki Dewi Kilisuci. Sesampainya di tempat yang dituju, beberapa tokoh berdoa dalam ritual sesaji ini. Selesai doa,makanan dan polo pendhem diberikan kepada masyarakat sebagai bentuk rasa syukur kepada Yang Maha Kuasa.

Hal ini sebagai simbol bahwa selama ini Gunung Kelud telah memberi berkah kepada warga lereng Kelud. Sementara kegiatan ritual ini bagian dari kegiatan bulan Suro yang dilakukan warga desa di wilayah Kecamatan Ngancar. Kegiatan ini senantiasa dilakukan warga setiap bulan Suro dan rutin digelar.

Adi Suwignyo, Plt Kepala Dinas Pariwisata dan Budaya (Disparbud) Kabupaten Kediri mengatakan, prosesi ritual Kelud ini bagian dari Festival Kelud 2017 dan upaya menarik wisatawan lokal dan mancanegara. Selama ini adanya Festival Kelud mendongkrak jumlah wisatawan ke Kelud.

“Agenda ini merupakan agenda tahunan dan tetap akan dilanjutkan dengan materi yang lebih bagus lagi ditahun depan.Karena setiap tahun apresiasi masyarakat, tokoh masyarakat,seniman Indonesia dan mancanegara kian meningkat.Karenanya harus ditingkatkan kualitasnya pariwisata di Kabupaten Kediri agar kunjungan wisatawan meningkat,” jelasnya.

Sumber : harian pagi Koran Memo, dan telah dilakukan penyesuaian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here